Peran Teknologi dalam Bidang Arsitektur dan Desain Interior

Perkembangan teknologi memang memiliki manfaat dan dampak positif secara luas. Dalam dunia arsitektur, teknologi makin lama makin memegang peranan penting dan makin memudahkan. Khusunya dalam tahap mendesain bangunan. Lewat teknologi para ahli desain dapat membuat konsep bangunan hingga nampak realistis.

Diawal perkembangan teknologi hanya berperan sebagai alat bantu menghitung biaya, kebutuhan konstruksi dan semacamnya. Kemudian berkembangnya komputer generasi baru yang makin memiliki banyak manfaat untuk kegiatan desain bangunan. Kini, teknologi jadi media penyalur kreativitas para arsitek dan desainer membuat karya-karya terbaiknya.

Manfaat Teknologi untuk Arsitek atau Desainer Bangunan
Jika dirangkum teknologi memiliki sejumlah manfaat penting diantaranya:
1. Jadi alat bantu presentasi desain bangunan.
2. Alat bantu simulasi dan evaluasi.
3. Sebagai penghubung atau jembatan dari proses rancangan menuju tahap konstruksi.
4. Penerjemah informasi digital ke proses pembangunan.

Sejumlah aplikasi program komputer untuk merancang objek visual yang biasa digunakan ialah CAD atau CAAD. Program tersebut merupakan gubahan 2 dimensi atau 3 dimensi yang tak sekedar membuat bentuk namun memiliki unsur informatif seperti prosesnya, dimensi hingga material yang mengacu pada konvensi tertentu. Inilah alasan mengapa CAD sangat baik untuk alat presentasi desain.
Arsitek atau desainer jadi lebih mudah dalam bekerja sehingga dapat bereksplorasi lebih dengan bentuk geometr yang kompleks.Mereka bisa melakukan simulasi yang tepat da akurat sebelum akhirnya dikerjakan dalam konstruksi.

Peran Teknologi dalam Bidang Arsitektur

Peran Teknologi dalam Bidang Arsitektur (CAD)

Implementasi Teknologi di Bidang Arsitektur dan Desain Bangunan
1. Pencarian data
Dulu para arsitek dan desainer hanya mengandalkan pengetahuan yang diperoleh dari buku dan catatan tangan yang dibuat. Kini, teknologi yang berkembang membuat wawasan desain jauh lebih luas karena banyak dan mudahnya mendapatkan informasi.
Dari tahap pra seperti pembuatan sketsa awal, perhitungan, pemanfaatan teknologi baru pada desain dan pengerjaan, presentasi hingga pembuatan gambar kerja bisa dilakukan dalam satu media komputer. Arsitek atau desainer juga bisa mengarsip data dan karyanya hingga bisa bermanfaat dikemudian hari.
2. Komunikasi
Presentasi yang dulu dilakukan para arsitek atau desainer menggunakan media yang kurang efesien dan lama seperti surat, pos, wesel atau telepon. Namun kini, presentasi semakin mudah dengan memanfaat teknologi internet. Bahkan komunikasi sudah banyak yang diterapkan lewat berkirim softcopy lalu membahasnya dengan video call.

Alhasil teknologi bisa membuat seorang arsitek atau desainer jadi lebih efektif bekerja, lebih berwawasan, kreatif dan lebih ekonomis. Teknologi bisa menekan banyak biaya pengadaan untuk persiapan proses desain bangunan hingga tahap konstruksi.

Sejumlah software yang kerap digunakan untuk melakukan desain bangunan atau interior diantaranya, autoCAD, 2D Studio Max, Revit Arsitektur, ArchiCad, Google SketchUp dan masih banyak lagi. Setiap program memiliki keunggulan dan kelemahan yang biasanya tergantung kebutuhan atau selera dari arsitek dan desainernya.

Teknologi komputer merupakan alat multiguna yang tak hanya membantu tapi juga mendukung kinerja mendesain agar maksimal. Kini, para arsitek atau desainer umumnya beradu dalam hal kreativitas dan keunikan dalam menciptakan karya yang menarik, artistik dan sesuai kebutuhan klien.

Dengan pemanfaatan teknologi, arsitek atau desainer juga bisa memadupadankan atau bereksplorasi dengan penerapan teknologi baru pada hasil karyanya. Misalnya penerapan energi baru tenaga surya untuk listrik pada proyek bangunan karena efesien dalam biaya, perawatan dan ramah lingkungan. Perhitungan akurat proyek desain dan hasil juga jauh lebih tinggi karena teknologi makin canggih.

Facebook Comments